Muhasabah Gerakan Umat Muslim

💦 MUHASABAH GERAKAN…

Tragedi Mesir mengajarkan kita untuk peduli. Tragedi Suriah melihat kita untuk punya militansi.

Tragedi Rohingya membuat kita sadar, bahwa menjadi minoritas kemungkinan besar kita tertindas.

Setiap tragedi yang menimpa umat ini seharusnya memberi pelajaran berarti.

Dakwah harus dikawal dengan jihad.

Karena ketika dakwah berjalan sendiri, maka dia akan rawan mendapat halangan, disitulah jihad berperan.

Tragedi-tragedi ini juga menyadarkan kita bahwa setiap nyawa muslim harus dibela. Meski dengan keterbatasan yang kita punya.

Para ibu harus sadar hal ini. Sehingga menyiapkan anak-anak yang peka pada zamannya.

Agama modern melihat kekerasan tak perlu terjadi. Mereka lupa bahwa kapitalis & imperialis selalu menebar teror di dunia ini.

Para akhwat muslimah harus sadar politik. Dunia tak hanya sekedar memilih motif pakaian. Tetapi pertempuran idiologi iman.

Para pemuda harus tahu tantangan zamannya. Jangan terlalu larut pada urusan cinta. Karena nyawa muslimin dalam bahaya.

Perlu halaqah-halaqah politik, disamping halaqah ilmu dien. Memandang pertarungan dari sisi yang lebih benar.

Politik umat ini bukan hanya sekedar duduk di kursi DPR. Tetapi tahu mana haq & bathil & harus berdiri disisi mana.

Umat ini harus tahu bahwa musuh itu ada. Tiap detik berpikir soal bagaimana menghancurkan kita.

Mereka hanya akan berhenti saat kita mengikuti millah mereka. Dan bumi ini hanya akan diatur oleh aturan mereka.

Urusan umat ini lebih besar daripada hanya sekedar menjadi pemenang X Factor atau Master Chef.

Urusan umat ini lebih penting daripada sekedar mengoleksi foto penyanyi K-POP & menangisi foto mereka.

Urusan umat ini lebih penting daripada berdebat soal perbedaan pendapat harakah kita.

Mereka sepakat memusuhi kita, sedangkan kita berpecah belah dalam memerangi mereka.

Kita bersungut-sungut hanya karena takbiratul ikram yang berbeda gerakannya, sementara kristenisasi kita diam saja.

Musuh menyediakan taman bermain untuk membuat kita lupa mengasah pedang-pedang kita. Musuh menyediakan tayangan yang tak ada ending diakhirnya, agar kita sibuk berpikir tentangnya.

Musuh mengajarkan konsep cinta dunia, hingga urusan meraih pahala saja harus dihitung-hitung dengan dunia kita.

Musuh telah menebar duta-duta cantiknya, menyeru pada kemaksiatan & kita pun masuk dalam perangkapnya.

Sehingga tersemat dikepala umat ini, berjuang untuk agamanya tidak lebih mulia daripada berjuang demi alamnya.

Musuh mengajak kita tertawa, agar lupa genangan darah saudara-saudara kita. Musuh mengajak kita menikmati dunia dengan cara mereka.

Dan mereka menolak cara-cara kita. Musuh mengajak kita makan makanan mereka, dengan cara & gaya mereka.

Maka memalukan bila kita menolak pikiran & gerakan musuh, tetapi kita bangga memakan makanan mereka dengan gaya mereka.

Musuh menyajikan tayangan setiap hari untuk membuat kering airmata kita & kerasnya hati kita.

Musuh tidak akan memberi kesempatan pada kita berpikir menegakan agama. Berpikirlah terus tentang dunia.

Musuh tahu bagaimana mengadu domba. Dan kita selalu mau menjadi domba baik hati yang menuruti mereka.

Musuh tahu bagaimana membuat kita cakar-cakaran sendiri sesama saudara. Hanya karena beda sedikit saja.

Musuh tahu bagaimana menciptakan kesibukan dalam internal kita. Agar kita tidak sempat berpikir melawan mereka.

[Ust. Burhan Shadiq]

syaid adianto

syaid adianto

Seorang Pemuda yang memiliki hobi membaca, berenang, jogging, berolahraga, futsal, dan treveling. 
syaid adianto

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *